DROPDOWN MENU

Gadget Text

TIPS & TRIK CARA MEMBUAT STIKER TIMBUL (DOME STICKER), MENGEPRINT STIKER VINYL/MIKA DENGAN PRINTER DESKTOP BIASA, DAN SERBA-SERBA MENCETAK GAMBAR DIGITAL DI KAOS

TERTARIK? SILAHKAN KLIK LINK 1 (STIKER TIMBUL), LINK 2 (PRINT DI VINYL/MIKA) DAN LINK 3 (CETAK KAOS DIGITAL)
INFO DAN KONSULTASI HUBUNGI 082139434212 ATAU VIA BBM PIN 54F48CC2

Rabu, 22 Februari 2012

Mengelola Hutang Agar Tidak Jual Kutang

Setiap hari, kita selalu di kepung dengan berbagai iklan produk dan jasa. Bahkan iklan hutang pun ada dimana-mana. Coba perhatikan, saat kita nonton televisi, commercial break atau iklan setiap saat muncul. Saat kita sedang asyik nonton tv dan ada iklan muncul, kita kemudian berniat pindah channel atau pindah saluran tv. Apa yang terjadi adalah hal yang sama, IKLAN juga muncul di sana. Demikian juga saat kita mau dengerin radio, disana juga ada iklan. Kita dalam perjalanan, billboard iklan juga ada dimana-mana. Depan, kanan dan kiri gambar dan bujukan iklan siap menghadang kita. Kalau iklan itu hanya menawarkan produk dan jasa biasa seperti makanan, minuman atau produk properti mungkin masih kita anggap wajar. Yang banyak terjadi saat ini adalah iklan-iklan konsumtif seperti iklan liburan pakai kredit, iklan shopping pakai kartu kredit dan sejenisnya. Dengan penawaran yang menggoda, iklan itu seringkali membuat kita membelinya.

Karena itu, dalam kehidupan modern dengan gaya konsumerisme seperti saat ini, sulit kita menemukan orang yang bebas hutang. Selain tuntutan kebutuhan yang meningkat, juga karena godaan berbagai iklan produk yang setiap tahun bertambah jumlahnya. Tidak hanya itu, jika dulu orang �malu� berhutang, kini hutang justru menjadi produk yang menguntungkan dan pasarnya sangat luas. Kita dapat saksikan betapa banyak bank dan lembaga perkreditan gencar menawarkan hutang kepada masyarakat. Bila melalui hutang belum berhasil menggaet debitur (konsumen), mereka berusaha menawarkan barang dengan berbagai kemudahan pembayarannya. Bahkan untuk paket liburan wisata saja, orang ditawari bayar secara kredit!. 

Dalam menghadapi kondisi yang demikian itu, kita harus mampu menahan dan membedakan mana kebutuhan dan mana yang hanya keinginan. Kita harus pula mengetahui managemen hutang yang baik, agar kita tidak terjerumus dalam jebakan hutang dan sampai �menjual kutang (maaf, BH)� karena kita sudah kehabisan aset untuk melunasinya.

Hutang memang tidak dilarang, apalagi diharamkan. Akan tetapi mengurangi hutang dan memanfaatkan hutang sesuai dengan kebutuhan adalah cara yang paling bijaksana. Karena itu, sebelum anda berhutang hendaknya memperhatikan hal-hal berikut :

Niat baik
Saat anda harus ngutang maka jangan pernah sekali-kali berniat untuk tidak membayar hutang. Karena selain harus dipertanggung jawabkan di akhirat, di dunia pun, orang yang ngemplang secara sengaja akan menemukan kesulitan. Kalau pun si pemilik uang (kreditor) tidak melakukan perlawanan, nama baik kita akan tercemar. Orang tidak akan percaya lagi pada Anda. Akibatnya, bila sewaktu- waktu membutuhkan uang atau modal, maka jangan harap mendapatkan kembali. Masalah uang dan hutang ini sangat sensitif, sehingga perbuatan jelek anda akan cepat menyebar ke berbagai kalangan. Islam mengajarkan kepada kita, agar hutang segera dilunasi bila sudah mampu membayarnya. Islam juga memberikan ajaran berupa do�a agar kita diberikan kemudahan membayar hutang. 

Tingkat prioritas kebutuhan 
Seringkali kita melakukan hutang karena untuk membeli barang atau jasa yang sebenarnya tidak kita perlukan. Sebagai contoh, kita membeli hp baru karena ada tawaran �menarik� angsuran tanpa bunga dari kartu kredit atau dari penjual hp. Padahal kita sesungguhnya belum memerlukan ganti hp. Karena ada �fasilitas� hutang maka anda merasa harus membeli hp itu. Mungkin anda akan bilang dalam hati, �Kapan lagi ada kesempatan ini�. Padahal, tawaran-tawaran seperti itu hampir setiap hari ada dimana-mana. Penjual memang sengaja membuat penawaran yang seolah-olah terbatas sehingga anda harus bertindak hari itu juga. Tawaran terbatas itu misalnya, �Cicilan Tanpa Bunga Hanya Hari ini, untuk 10 Orang pertama�. Sekali lagi, ini semua adalah trik penjual. Karena, dalam membeli produk anda harus tetap berdasar prinsip prioritas pada kebutuhan, �penting dan mendesak!�

Kemampuan Membayar
Kita memang sering lupa kalau dalam berhutang harus memperhatikan kemampuan membayar. Coba perhatikan, saking semangatnya, kita sering memaksakan berhutang � meski sudah tidak memiliki kemampuan membayar, dengan harapan ada rejeki di kemudian hari. Sebagai contoh, banyak karyawan yang tidak sabar membelanjakan �bonus� yang akan diterima. Mereka membeli barang konsumtif dengan cara kredit dan akan dibayar saat bonus dibagikan. Tentu saja cara ini tidak benar. 

Tidak ada aturan pasti berapa persen dari penghasilan yang bisa digunakan untuk membayar hutang, namun sebagian pakar keuangan menyarankan maksimal 40 persen. Misalnya penghasilan Anda saat ini sebesar Rp4.000.000,- per bulan, maka maksimal Rp1.600.000,- yang bisa anda gunakan untuk mengangsur. 

Persetujuan pasangan
Hutang yang kita ambil akan menjadi taruhan kita di akhirat, apabila kita tidak bisa melunasinya sampai mati. Itulah sebabnya kita harus memberitahukan kepada pasangan (suami/istri), agar mereka juga ikut bertanggung jawab atas hutang kita. Akan lebih baik bila anda tidak hanya memberitahukan tetapi juga mendapatkan persetujuan pasangan. Langkah ini untuk memudahkan anda dalam mengatur keuangan secara keseluruhan. Bayangkan bila Anda ngumpet karena anda tidak mendapatkan persetujuan dari pasangan, maka bila suatu saat anda tidak mampu membayar hutang, hal ini akan merepotkan pasangan bahkan bisa memicu hubungan keluarga menjadi tidak nyaman. Tidak hanya itu, beban keuangan anda juga akan bertambah berat karena anda harus membayar angsuran. Padahal kalau anda bicarakan dengan pasangan, maka pos-pos pengeluaran yang lain tentu bisa dinego atau disesuaikan sehingga bisa mengurangi beban keuangan.

Selain itu, bila hutang sudah dibicarakan, maka suka-duka dalam berhutang bisa dipikul bersama. Lebih penting dari itu, apabila anda meninggal dan hutang belum lunas, mereka akan berusaha melunasi sehingga tidak menjadi beban anda di akhirat.

Hutang Baik dan Hutang Buruk
Tidak semua hutang itu jelek, tergantung jenis dan peruntukannya. Bila digunakan untuk membeli kebutuhan konsumtif (barang�barang yang nilainya menurun) seperti membeli HP terbaru, mobil baru dan lainnya itu termasuk hutang buruk. Lain halnya kalau anda hutang untuk keperluan produktif seperti modal kerja, investasi ruko, rumah, rukan dan lainnya. 

Karena itu, untuk keperluan produktif, bila anda mau, silahkan Anda berhutang! Namun untuk keperluan konsumtif, langkah yang paling bijaksana adalah tidak memaksakan diri untuk hutang atau tidak membeli secara kredit. Barang konsumtif sebaiknya dibeli secara tunai. Bila belum mampu, tunda sementara waktu untuk membeli barang tersebut. Prinsip buy now pay later (beli sekarang bayar kemudian) harus dibuang jauh-jauh untuk barang konsumtif, karena prinsip itu menyusahkan dikemudian hari. 


Sisakan kapasitas untuk hutang darurat
Siapa pun tidak akan tahu bagaimana kondisi keuangan kita. Hari ini bisa saja rejeki anda berlimpah, tapi mungkin tahun depan rejeki anda tersendat atau berkurang. Bisa juga anda memiliki rejeki yang bertambah berlimpah. Karena adanya ketidakpastian itulah maka tidak selayaknya kita menggunakan sebagian besar penghasilan untuk membayar angsuran kredit. Kita perlu menyediakan �ruang� untuk berjaga-jaga manakala kita membutuhkan dana darurat. Memang, idealnya kita memiliki dana cadangan berupa uang tunai untuk kondisi darurat tersebut. Namun bila kondisi keuangan masih belum memungkinkan untuk itu, tidak ada salahnya jika kita tidak �rakus� dengan hutang sehingga tidak ada �ruang� untuk berhutang lagi. 

Prioritaskan pembayaran hutang berbunga besar.
Bila saat ini sudah terlanjur punya hutang banyak bagaimana? Bila demikian kondisinya, anda harus memprioritaskan untuk melunasi hutang yang berbunga besar. Kartu kredit, hutang rentenir atau kredit tanpa agunan (KTA) biasanya berbunga besar. Jenis kredit seperti itu harus segera dilunaskan, agar tidak membebani keuangan anda. Bila anda memiliki dua kartu kredit dengan penggunaan maksimal, prioritaskan pelunasan kartu kredit berbunga besar. Saat ini banyak bank penerbit kartu kredit yang menawarkan transfer balance (melunasi outstanding kredit di tempat lain, dan memindahkan hutangnya ke tempat penerbit kartu kredit baru). Anda dapat memanfaatkan fasilitas itu, bila bunga yang ditawarkan lebih rendah untuk melunasi kartu kredit yang sedang berjalan. Setelah lunas, sebaiknya tidak menggunakan lagi kartu kredit untuk kepentingan konsumtif. Silahkan gunting kartu kredit anda selama masa pelunasan ini agar anda tidak tergoda untuk menggesek-gesek lagi.

Selain anda memperhatikan managemen hutang sebagaimana penjelasan diatas, anda harus memperhatikan pula managemen piutang (memberikan hutang kepada pihak lain). Bagi pengusaha, hutang�piutang adalah hal biasa. Namun bagi karyawan, piutang yang diberikan biasanya hanya berhubungan dengan bantuan kepada pihak lain, jarang yang berhubungan dengan bisnis. Anda tentu tidak bisa menolak begitu saja bila ada teman, saudara atau orang dekat anda yang memerlukan bantuan keuangan. Misalnya ada saudara membutuhkan biaya sekolah atau berobat, sebaiknya anda memberikan bantuan atau hutang sesuai kemampuan. Syukur-syukur bila memberikan bantuan sesuai permintaannya. Meski niat untuk memberikan hutang untuk menolong, tidak jarang uang anda tidak terbayar. Karena itu Anda harus selektif dalam memberikan hutang. Apakah hutang benar-benar sesuai kebutuhannya ataukah si peminjam sengaja ingin ngemplang (tidak mau bayar). 

Berkenaan dengan piutang tersebut, Islam mengajarkan bila ada orang yang tidak mampu membayar hutangnya akan lebih baik bila diberikan kelonggaran sampai kita sedekahkan, sebagaimana firman Allah : 

�Dan jika (orang berutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh (waktu) sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebagian atau semua hutang) itu lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui�. 
Q.S Al � Baqarah (2) : 280

Wallahu a�lam bisshawaab, 
semoga bermanfaat.


Sumber: http://www.bukubagus.com/page_inspirasi_all.php?id_kom=434

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih atas kunjungan Anda. Jangan lupa berkomentar ya......